Wednesday, 31 October 2012

CINTA BUAT AKU-BAB 5

kpd yg tinggalkan komen, terima kasih byk2 cik tulip ucapkan..jom ikuti sambungan CBA bab 5


BAB 5

Keriuhan pekerja-pekerja catering mengemas-ngemas halaman rumah membuatkan Sara Adelina merenung jauh ke luar tingkap. Majlis kenduri perkahwinannya dengan Syed Ziqri baru sahaja selesai. Dan dia bersyukur semuanya berjalan dengan lancar.

            Atas permintaan Syed Ziqri sendiri, hanya majlis akad nikah sahaja yang dijalankan. Tiada majlis persandingan seperti pasangan lain kerana Syed Ziqri hanya mahukan majlis yang ringkas sahaja. Bagi Sara Adelina sendiri, dia tidak kisah. Yang penting ialah mendahulukan yang wajib. Dia juga tidak pernah mengimpikan perkahwinan yang gilang gemilang. Cukuplah sekadar memenuhi tuntutan agama. Itu sudah mencukupi buatnya.

            Bunyi pintu bilik air dibuka mengejutkan Sara Adelina dari renungan jauh. Dia pantas berpaling dan matanya bertembung pandang dengan sepasang mata Syed Ziqri. Cepat-cepat Sara Adelina larikan matanya tatkala dia terpandangkan tubuh Syed Ziqri yang hanya berbalut tuala mandi.

            “Nanti Sara tolong basuhkan baju abang ni.” Pinta Syed Ziqri lembut. Baju ditangannya diletak perlahan ke atas katil yang dialas dengan cadar satin dengan corak bunga di setiap penjuru. Persalinan pengantinnya itu ditinggalkan di situ.

            Sara Adelina hanya tersenyum nipis menzahirkan jawapan kepada permintaan Syed Ziqri. Entah bila Syed Ziqri menanggalkan persalinan itu, dia sendiri tidak pasti. Sedar-sedar suaminya itu sudah keluar dari bilik air dan selesai mandi lalu meminta dia membasuhkan persalinan akad nikah mereka yang ditempah khas.

            “Encik Ziqri....” Seru Sara Adelina sebelum sempat Syed Ziqri melangkah ke pintu.

            Syed Ziqri pantas berpaling.

            “Kenapa panggil macam tu? Lepas ni Sara kena panggil abang, ABANG. Bukan Encik Ziqri lagi.” Kata Syed Ziqri sambil memanah tepat ke mata Sara Adelina. Hairan juga kerana panggilan itu sepatutnya sudah luput dari ingatan Sara Adelina setelah mereka sah menjadi suami isteri.

            Sara Adelina tertunduk malu. Bibirnya itu tadi lancar sahaja menyebut gelaran biasa Syed Ziqri. Dia sendiri tidak sedar tatkala panggilan itu meluncur keluar dari bibirnya. Setelah ditegur Syed Ziqri baru dia perasan.

            “Ada apa?” Soal Syed Ziqri.

            “Hah?” Sara Adelina angkat mukanya dengan riak pelik.

            “Tadi Sara panggil abang.” Ujar Syed Ziqri lagi.

            “Oh..tadi umi pesan, malam ni kawan abang nak datang. Diaorang call telefon rumah tadi sebab call abang tak angkat.” Ucap Sara Adelina lambat-lambat. Masih janggal lagi lidahnya mahu memanggil Syed Ziqri dengan panggilan mesra begitu.

            “Okey.” Balas Syed Ziqri dalam senyum nipis. Senyuman yang membuatkan hati Sara Adelina bergetar untuk seketika.

            Lelaki itu kemudiannya berlalu ke luar meninggalkan Sara Adelina yang hilang dalam senyuman Syed Ziqri.

           

“Tak sangka dah dua kali you kahwin.” Seloroh Azmizy dalam tawa halus.

            “Sorry la, siang tadi I sibuk sangat. Tak dapat datang kenduri you.” Sambungnya.

            Syed Ziqri hanya tersenyum nipis. Pada awal tadi memang dia rasa seperti mahu mengherdik sahabatnya itu kerana tidak hadir ke majlisnya tetapi mendengarkan selorohan Azmizy, tidak jadi pula dia hendak marah.

            “Itulah, i dah suruh cari calon tapi you buat lambat-lambat. Sekarang tengok, siapa hero?.I dah dua kali kahwin. You masih tak kahwin-kahwin. “ Syed Ziqri turut berseloroh.

            Pecah ketawa Azmizy mendengarkan kata-kata Syed Ziqri. Berlainan benar tingkah Syed Ziqri ketika itu. Jarang sekali sahabatnya itu boleh berseloroh begitu dengannya. Terutamanya apabila membincangkan hal rumah tangga. Syed Ziqri bukan jenis yang suka bercerita hal rumahtangganya.

            “I belum jumpa calon sesuai. Dah jumpa calon nanti I kahwin la. I nak carik empat terus. Cukupkan kuota.” Sambung Azmizy masih dalam nada seloroh.

            “macam la you hebat sangat nak cari calon sampai empat.”Sindir Syed Ziqri turut bernada seloroh.

            “I ni kan dah cukup package, kacak, bergaya, berharta.” Sambung Azmizy diselangi ketawa besar.

            “Yelah tu.” Balas Syed Ziqri dengan wajah tidak puas hati yang dibuat-buat.

            “Eh, kata tadi nk perkenalkan wife you. Mana dia?” Azmizy mengalih topik perbualan.

            “Tunggu dia hantar air kejap lagi.” Jawab Syed Ziqri.

            “Lawa tak?” Soal Azmizy tiba-tiba.

            Syed Ziqri hanya membalas kata-kata Azmizy dengan renungan tajam.

            “You tengokla sendiri.” Jawabnya kemudian.

            Perbualan kedua-duanya terhenti apabila kebetulan Sara Adelina datang membawa dulang berisi air kopi panas dengan kek mentega yang dipotong-potong kecil.

            Azmizy cepat-cepat mengalihkan pandangannya terus ke wajah Sara Adelina.

            “Manis wife you.” Kata Azmizy sejurus Sara Adelina berlalu.

            Syed Ziqri hanya tersenyum nipis. Tidak membalas kata-kata Azmizy.

            “Tapi kan, dulu you pernah kata, you kalau cari calon mesti nak yang berdikari, berkerjaya dan yang paling penting, yang kulitnya putih gebu. I tengok takde pun ciri-ciri tu pada wife you tu.” Sambung Azmizy sambil meraih cawan di hadapannya walaupun belum dipelawa.

            “Banyak cakap la you ni, dah la. Minum cepat. Lepas tu balik cepat. Ini malam pengantin I.” Kata Syed Ziqri selamba.

            Azmizy pula sudah ketawa besar.

            “You dah banyak berubah.” Ujar Azmizy dalam ketawa yang bersisa. Memang Syed Ziqri yang berada dihadapannya kini sudah tidak seperti Syed Ziqri yang dia kenal dulu. Lelaki itu sudah jauh berubah. Adakah mungkin disebabkan oleh kematian Syarifah Irma Sofiya ataupun adakah kerana lelaki itu sudah menemui pengganti isterinya itu? Azmizy sendiri tidak pasti sebab apakah yang membawa perubahan ke dalam diri sahabatnya itu.

 

Sara Adelina sedang menyisir rambut saat Syed Ziqri masuk semula ke bilik. Debaran yang ditampung dadanya terasa bertambah dua kali ganda berbanding awal tadi. Entah bagaimana untuk dia berhadapan dengan malam pengantinnya bersama Syed Ziqri. Sejujurnya dia sangat takut dan malu mahu berhadapan dengan semua itu.

            Syed Ziqri duduk di birai katil tanpa suara. Tidak dapat dinafikan yang dia turut terasa berdebar dengan kehadiran Sara Adelina bersamanya dalam satu bilik malam itu. Selama ini dia hanya beerkongsi bilik dengan Syarifah Irma Sofiya, namun semenjak kehilangan isterinya itu, kamarnya itu hanya didiami dia sendiri. Memang dia juga berasa sunyi dengan kehilangan isterinya itu. Semenjak Syarifah Irma Sofiya pergi, dia terlalu rindukan kehadiran wanita di sisinya.

            Syed Ziqri membuang pandang ke arah Sara Adelina yang sedang menyisir rambut semenjak dia masuk ke bilik tadi. Entah kenapa hatinya itu mendesak untuk dia bangun dan berjalan menuju ke arah Sara Adelina. Tanpa berfikir panjang, kaki Syed Ziqri melangkah perlahan menuju ke arah Sara Adelina sehingga tanpa sedar, dia sudahpun berdiri di belakang wanita itu.

            Syed Ziqri merenung wajah Sara Adelina dari biasan cermin kaca. Tanpa dia sendiri sedari, tangan kanannya dibawa ke rambut Sara Adelina lalu rambut wanita itu dielus lembut. Sementara tangan kirinya pula menangkap tangan Sara Adelina yang masih tekun menyisir rambut. Tangan Sara Adelina itu dielus lembut. Semenjak isterinya pergi, dia terlalu rindu untuk memanjai dan dimanjai.

            Sara Adelina tersentak dengan tindakan Syed Ziqri itu. Dia yang terkejut kaku dalam duduknya. Elusan lembut jari jemari Syed Ziqri dirambutnya membuatkan dia terbuai seketika. Perlakuan Syed Ziqri itu membuatkan hatinya cair dengan belaian lelaki itu, tanpa sedar dia turut meraih jari jemari Syed Ziqri ke dalam genggamannya. Jari jemarinya itu turut dielus lembut.

            Saat tubuhnya didorong untuk berdiri, Sara Adelina hanya menurut dan kakinya hanya menurut seolah-olah terpukau dengan keasyikan yang dibawa oleh Syed Ziqri malam itu. Langkahnya diatur perlahan mengikuti langkah Syed Ziqri menuju ke katil yang indah dihias dengan cadar pengantin. Dan tanpa Sara Adelina sedar, dia sudah terbaring di katil empuk milik Syed Ziqri.

            Apabila pipinya dielus lembut oleh jemari Syed Ziqri, Sara Adelina hanya membiarkan. Hanya bahagia yang dia rasakan saat itu. Bahagia kerana dia kini menjadi milik abadi seorang lelaki bernama Syed Ziqri.

            “Abang jatuh hati pada kelembutan Sara.” Tutur Syed Ziqri perlahan sambil mengucup lembut bibir isterinya.

            “Abang terpikat pada pandangan redup Sara.” Kucupannya beralih ke leher Sara Adelina.

            “Sara akan bahagiakan abang.” Ucap Sara Adelina romantik. Bahagia kerana Syed Ziqri mengakui perasaannya. Bahagia kerana dirinya diberi kesempatan untuk turut berkongsi kasih sayang bersama lelaki itu.

 

“Sara, abang ada perkara nak dibincangkan dengan Sara.” Tegur Syed Ziqri sejurus Sara Adelina siap menyangkut telekungnya di penyidai.

            “Mari duduk sini.” Panggil Syed Ziqri sambil menunjukkan ruang kosong disebelahnya di birai katil.

            Sara Adelina hanya menurut tanpa banyak bicara. Dia mengambil tempat di sisi lelaki itu. Riak wajah Syed Ziqri yang serius mengundang tanda tanya dibenaknya.

            “Abang harap Sara terima kata-kata abang ni dengan hati yang terbuka.” Kata Syed Ziqri memulakan bicara.

            Sementara Sara Adelina sudah semakin pelik dengan kata-kata dan tingkah Syed Ziqri yang serius itu.

            Syed Ziqri terdiam seketika sebelum dia mula membuka kata. Serba salah dia rasakan saat dia ingin berterus terang kepada Sara Adelina. Namun jika dia tidak menyatakan kebenaran, dia akan lebih menyakiti Sara Adelina. Menyakiti hati wanita itu sehingga luka parah. Hanya melalui kebenaran sahaja dia boleh menghilangkan apa jua rasa yang dia rasakan saat itu. Rasa bersalah kerana dia telah mengkhianati cintanya kepada arwah isterinya.

            “Maafkan abang, abang tak dapat nak terima Sara. Perkara yang terjadi antara kita malam tadi sebenarnya salah.” Kata Syed Ziqri dalam menungan jauh.

            Terkesima Sara Adelina mendengar kata-kata Syed Ziqri yang baru menerjah gegendang telinganya. Apa maksud Syed Ziqri yang lelaki itu tidak dapat menerima dirinya. Adakah Syed Ziqri tidak dapat menerima dirinya sebagai isteri?Andai begitu, kenapa baru sekarang lelaki itu menyedari kehendak hatinya?. Kenapa selepas mereka menghabiskan malam bersama pula lelaki itu berkata begitu terhadapnya?. Adakah Syed Ziqri hanya ingin mengambil kesempatan ke atas dirinya sahaja?. Pilu, itulah yang Sara Adelina rasakan saat itu. Tegar benar Syed Ziqri menghukum dirinya begitu. Apa salah yang telah dia lakukan?.

            “Apa maksud abang?” Soal Sara Adelina dengan suara yang bergetar. Hatinya itu hancur luluh, terasa disiat-siat dengan pengakuan Syed Ziqri sebentar tadi.

            “Abang masih teringatkan Sofiya. Saat abang bersama Sara malam tadi. Abang terbayangkan abang bersama Sofiya. Tiada siapa yang boleh gantikan tempat Sofiya di hati abang. Abang tak mungkin boleh berlaku adil pada Sara. Berkahwin dengan Sara tetapi dalam hati abang, hanya ada cinta Sofiya. Tentu tak adil bagi Sara.” Jawab Syed Ziqri dalam nada mengendur.

            Sebak, pilu dan sedih. Semuanya bergabung menjadi satu perasaan yang tidak dapat Sara Adelina ungkapkan. Mudahnya bagi Syed Ziqri untuk menghancurkan hatinya begitu. Mudahnya lelaki itu bersetuju untuk mengahwininya sedangkan Syed Ziqri sendiri tidak pasti dengan perasaannya yang sebenarnya. Kenapa tegar benar lelaki itu mempertaruhkan hati dan perasaannya?. Mengapa mudah benar bagi Syed Ziqri menghancurkan harapan dan sekeping hati miliknya?. Mudah benar bagi Syed Ziqri untuk meletakkan dirinya di dalam situasi itu. Apakah perkahwinan yang baru berlansung lansung tidak memberi makna kepada lelaki itu sehingga lelaki itu tegar berkata-kata begitu terhadapnya?. Terasa matanya mula memberat menampung air mata.

            “Kenapa abang setuju kahwin dengan Sara kalau abang masih cintakan arwah isteri abang?” Soal Sara Adelina lirih. Memang kata-kata Syed Ziqri terhadapnya itu terlalu kejam. Terutamanya apabila mengenangkan lelaki itu baru sahaja menidurinya. Dah lebih perit lagi, perkahwinan mereka baru berusia sehari tetapi Syed Ziqri sudah mula mahu menyisihkan hati dan perasaannya tanpa memberi dirinya peluang.

            “Abang cuba nak lupakan Sofiya dengan mengahwini Sara tapi abang tak boleh nak tipu diri abang sendiri. Abang masih cintakan Sofiya. Maafkan abang.” Terang Syed Ziqri dalam kenduran suara.

            Sara Adelina sudah tidak mampu bersuara. Hatinya terlalu lirih. Terlalu pedih dengan kenyataan yang dibentangkan Syed Ziqri dihadapan matanya. Dia tidak ubah seperti satu pertaruhan kepada Syed Ziqri. Lelaki itu mempertaruhkan hati dan perasaannya dalam perkahwinan itu.

            “Abang akan pindah keluar dari bilik ni.” Ucap Syed Ziqri lagi.

            Sekali lagi Sara Adelina tersentak namun lidahnya kelu untuk membalas kata-kata Syed Ziqri. Jika benar tiada cinta yang wujud untuknya di hati lelaki itu dia terpaksa redha walaupun usia perkahwinannya itu masih terlalu awal untuk diakhiri. Apalah dayanya mahu meraih cinta Syed Ziqri yang nyata bukan untuknya. Kerana terpaksa dia merelakan.

            “Ini bilik abang. Biar Sara sahaja yang keluar.” Kata Sara Adelina kemudiannya. Air matanya ditahan supaya tidak mengalir. Dia perlu kuat. Kuat menghadapi apa jua dugaan kerana dia tahu, tiada sesiapa yang ada untuknya mengadu nasib.

            “Nanti abang akan bincang semula dengan umi. Abang tak nak berlaku kejam ke atas Sara. Berkahwin dengan Sara tapi hati abang masih pada arwah isteri abang.” Ucap Syed Ziqri lagi.

            Sara Adelina hanya termenung jauh tatkala Syed Ziqri bangun dan berlalu keluar dari bilik. Air yang bergenang di tubir matanya disapu dengan jari sebelum sempat jatuh. Namun semakin di seka air matanya itu, semakin banyak pula yang keluar mengalir. Perasaan sedihnya itu tidak mampu dia buang jauh. Dia akhirnya menangis teresak-esak dengan nasib yang baru menimpa dirinya itu. Walaupun tahu dia harus kuat menanggapi semua itu namun sebagai wanita yang dikurniakan dengan hati yang halus, dia tidak dapat lari dari merasa sedih dan pedih. Kenapa malang benar nasibnya?

 

“Ziq dah gila?!” Soal Syarifah Raziah keras. Marahnya meluap-luap saat Syed Ziqri meluahkan rasa hatinya sebentar tadi.

            “Bukan ke Ziq yang dengan rela hati kahwin dengan Sara? Umi tak pernah paksa Ziq tapi kenapa Ziq buat macam ni?. Tak adil bagi Sara kalau Ziq buat macam ni.” Sambung Syarifah Raziah lagi.

            “Umi, kalau Ziq teruskan juga, Ziq tak mungkin boleh berlaku adil pada Sara. Cinta Ziq hanya pada Sofiya. Tak mungkin Ziq boleh terima Sara kalau dalam hati Ziq ni hanya ada Sofiya.” Balas Syed Ziqri. Nadanya turut tegas.

            “Sepatutnya Ziq fikirkan cadangan umi sebaik-baiknya sebelum Ziq buat keputusan untuk setuju kahwin dengan Sara hari tu.” Selar Syarifah Raziah.

            “Ziq pun tak sangka akan jadi macam ni. Ziq sangka lepas kahwin dengan Sara, Ziq akan dapat lupakan bayangan Sofiya tapi sebaliknya ingatan Ziq lebih kuat teringatkan Sofiya.” Akui Syed Ziqri. Kedua-dua tangannya meraup wajahnya yang bercukur bersih.

            Syarifah Raziah hanya mampu mengeluh berat. Terasa bersalah pada Sara Adelina kerana meminta gadis itu mengahwini Syed Ziqri sedangkan dia sendiri tahu cinta Syed Ziqri pada arwah Syarifah Irma Sofiya terlalu kuat.

            “Habis tu sekarang macam mana?” Soal Syarifah Raziah senada. Dia turut buntu sebenarnya.

            “Kami akan duduk di bilik lain-lain. Macam sebelum ni.” Sahut Syed Ziqri. Dia turut kesal dengan apa yang berlaku. Namun apakan daya. Hati dan perasaannya tidak mampu dipaksa. Cinta yang dipahat buat arwh isterinya masih kekal utuh.

            Hampir menitis air mata Syarifah Raziah mendengarkan kata-kata anak lelakinya itu. Betapa dia telah sia-siakan masa hadapan Sara Adelina dengan menikahkan kedua-duanya. Kesal kerana nasib Sara Adelina tidak terbela. Andai Syed Ziqri sendiri sudah tidak rela, siapalah dia mahu memaksa perasaan dan hati anak lelakinya itu.

            “Macam mana dengan Sara?” Soal Syarifah Raziah lagi. Mengenali Sara Adelina menyebabkan dia sudah terlalu kasih pada gadis itu. Sara Adelina sudah dianggap seperti anaknya sendiri. Dan demi kerana itu juga dia mencadangkan Syed Ziqri menikahi gadis itu. Tidak pula dia menyangka hal itu akan terjadi.

            “Ziq pasti Sara pun akan faham.” Jawab Syed Ziqri ringkas.

            Syarifah Raziah hanya mengeluh. Tidak tahu apa yang boleh dia lakukan untuk menjernihkan semula keadaan. Tentu sahaja hati Sara Adelina hancur berkecai dengan perkara itu namun untuk memaksa Syed Ziqri menerima Sara Adelina adalah mustahil kerana dia tidak mampu memaksa perasaan Syed Ziqri.

 

“Boleh umi masuk?” Soal Syarifah Raziah dari muka pintu sekaligus menghentikan Sara Adelina dari meneruskan kerjanya menyusun semula pakaiannya ke dalam almari.

            “Umi, masuklah.” Pelawa Sara Adelina dalam senyum nipis.

            Syarifah Raziah berjalan perlahan menghampiri tempat Sara Adelina. Dia kemudiannya mengambil tempat di birai katil sambil memerhatikan Sara Adelina meneruskan kerja-kerjanya.

            “Ziq dah bagitahu umi.” Kata Syarifah Raziah sambil merenung Sara Adelina dari belakang.

            Kata-kata Syarifah Raziah itu mematikan pergerakan tangan Sara Adelina yang cekap menyusun atur baju. Gadis itu kemudiannya bangun dan melabuhkan duduknya dibirai katil. Menyertai Syarifah Raziah.

            “maafkan umi.” Ucap Syarifah Raziah dengan suara yang mengendur.

            Sara Adelina hanya tersenyum tawar.

            “Mungkin bukan jodoh kami.” Jawab Sara Adelina dalam keluhan.

            “Umi tak dapat nak paksa Ziq.” Sambung Syarifah Raziah dalam nada kesal.

            “Takpelah umi, perihal hati dan perasaan mana boleh dipaksa-paksa.” Jawab Sara Adelina lembut sambil meraih jemari Syarifah Raziah ke dalam tangannya. Cuba menenangkan rasa hati wanita itu sekaligus mencari kekuatan buat dirinya sendiri.

            “Umi kesal sangat sebab jodohkan Sara dengan Ziq sedangkan umi tahu isteri Ziq baru je pergi. Mana mungkin Ziq boleh lupakan arwah Sofiya dalam masa yang terlalu singkat.” Sambung Syarifah Raziah sambil membalas genggaman tangan Sara Adelina.

            “Sara faham.” Balas Sara Adelina tenang walaupun jauh di sudut hatinya itu dia terlalu sebak.

            “Umi bersalah pada Sara.” Kata Syarifah Raziah lagi.

            “Bukan salah umi. Umi tak salah apa-apa. Mungkin dah takdir Sara begini, mungkin bukan jodoh Sara dengan abang Ziq” Jawab Sara Adelina lagi. Dia kemudiannya melemparkan senyum kepada Syarifah Raziah. Walaupun sedar senyuman itu tawar namun dipaksakan juga bibirnya mengukir senyum manis.

            “Sara berilah Ziq masa, siapa tahu, suatu hari nanti Ziq boleh terima Sara.” Kata Syarifah Raziah penuh berharap.

            Sara Adelina hanya mengangguk perlahan. Namun jauh disudut hatinya, dia kurang yakin dengan kata-kata wanita yang baru menjadi ibu mertuanya itu. Entah sampai bila gelaran isteri itu akan disandangnya. Entah-entah tak sampai sebulan, Syed Ziqri akan terus menceraikannya. Mengenangkan yang lelaki itu tidak dapat menerima dirinya, tidak mustahil lelaki itu akan mengakhiri perkahwinan mereka dalam masa yang singkat.

            Syarifah Raziah kemudiannya menarik tubuh Sara Adelina ke dalam pelukannya. Sungguh dia kasihan dan simpati pada nasib yang menimpa Sara Adelina. Sudahlah sebatang kara. Kini terpaksa pula menerima nasib sebegitu.

            “Umi sayangkan Sara.” Ucap Syarifah Raziah sebak.

            “Sara pun sayangkan umi.” Balas Sara Adelina dalam getaran suara. Pelukan Syarifah Raziah dibalas erat. Seolah-olah berharap kehangatan tubuh wanita itu menyerapkan kekuatan pada dirinya.

harap semua suka...tak tahula best ke tak?..hihi :)

16 comments:

  1. eiii... kejamnya ziqri! kesian sara adelina... :(

    ReplyDelete
  2. Yayyyyyyy best3,,,,,nk lagi........nk taw sebab pa ziqri lari selama 5 tahun tu....

    ReplyDelete
  3. agak2 panjang ke cite ni?? abis kt blog ke?? sbb tension gak ni baca cite ni..geram ngn ziqri!!!!!!!!

    ReplyDelete
  4. bialah si ziq tu..nyampah den...bia sara happy ngn ank ziq tu je..lg best...xpn kot2 azmizy tu try masuk jarum..bru ziq tau langit tinggi ke rendah..hmm

    ReplyDelete
  5. aduhai hai hati sedih nye terase menusuk di seluruh saraf n terguris bagai di tusuk sembilu,rase terhina maruah pe lagi harga diri...andai mase leh di putar pasti tak kan kuserah kan hak milik peribadi...hukhuk sedeh nye nasib sara.tak pe ziq tak kan ku izin kan u sentuh hati n jiwa sanubari g.ape yang dah jadi ku terima ngan rela hati,namun jangan harap kan ape2 dari diri ku lagi....selagi status isteri akan ku sandang tanggung jawab zahir but yang lain tiada erti!!!sory dek begitu terase n teremosi.

    ReplyDelete
  6. suka...nk lg cik tulip..please2..

    ReplyDelete
  7. ape laa ziq ni. kejam tul kat Sara. tak patut tul wat Sara camni. sekeh kepala tu baru tau. geramnya.

    ReplyDelete
  8. habis madu sepah dibuang...kesiannya sara..dh jadi bahan ujikaji utk ziqri..Cik Tulip sukaaa sangatttt..nak lagi..lagi..dan lagi...

    ReplyDelete
  9. Salam, saya baru mengikuti cerita ini dan sangat menarik. Kesian sangat dengan Sara kerana diberikan harapan kosong bak kata pepatah habis madu sepah dibuang. Syed Zikri ada perasaan pada Sara kenapa nafikan. Kalau benar masih ingat arwah isteri kenapa panggil nama Sara bukan arwah isterinya semasa bersama? Harap Sara menjadi seorang yang tabah dan tetap pendirian. Lagi satu watak Sara juga misteri, siapa Sara sebenarnya. Adakah Sara juga berasal dari anak orang berada tetapi teraniaya? Teruskan menulis Cik Penulis.

    ReplyDelete
  10. yuhhhhhh... geram ye dgn situasi yang mcmnie... suke ambil kesempatan..uhuhuhuhuhuu

    ReplyDelete
  11. Kejam, hanya itu yg mampu sy ungkapkan. Syed Ziqri tak sepatutnya buat Sara Adelina begitu. Habis madu sepah dibuang, kalau tak suka kenapa nak teruskan. Tak kesian kah lelaki itu pada anak yatim. Sedarkah Syed Ziqri akan dosa yang akan dia tanggung menganiya wanita yang lemah. Harap-harap Sara Adelina tabah menghadapi ujian ini, dan semoga ada sinar yang baru untuk nya juga.

    ReplyDelete
  12. Best tul..memang melampau ziqri tu...biar lepas ni sara buat tak tau,tgk ziqri jadi tak keruan ke tak padahal dia dah pun luahkan dia suka kelembutan sara..ee..geram ni..

    ReplyDelete
  13. Bestttt Nak lagi :)

    ReplyDelete
  14. jahat btol la zik tu akk tulip!!

    ReplyDelete