Thursday, 10 January 2013

SAAT HADIRNYA CINTA-BAB 7

kepada yang tinggalkan komen; terima kasih banyak...button koma lappy cik tulip rosak lagi..entah apa la masalah agaknya lappy ni...nak kata dah tua; muda lagi...jom ikuti sambungannya...part romantis yang cik tulip mampu garapkan...tak tahula rasanya macam mana..manis; masam; pahit atau tak rasa apa-apa..hihi..apapun harap semua suka :)

BAB 7

Ridza hanya memerhatikan Zaliya yang kelihatan janggal dan canggung bereaksi dihadapannya. Dia tahu Zaliya masih tersisa dengan rasa malu. Jika tidak masakan Zaliya melarikan pandangan dari matanya. Semenjak ‘perang dingin’ mereka berakhir ketika peristiwa Haiqarl tempoh hari; Zaliya dilihatnya seolah-olah melarikan diri darinya pula. Pelik betul; hari tu dia yang beria-ia goda aku; sekarang buat tak tahu pulak. Bisik Ridza dalam hati tatkala teringatkan tingkah berani Zaliya semasa ingin meraih perhatiannya tetapi ketika itu Zaliya pula kelihatan malu-malu.

            Ridza tersenyum nipis. Kalau dibiarkan berterusan; haruslah hubungan mereka tidak akan ke mana-mana. Menunggu Zaliya menyembah kepadanya pula umpama menunggu bulan jatuh ke riba; bagai menunggu buah yang tidak akan jatuh. Zaliya tidak menunjukkan sebarang tanda yang wanita itu ingin meraih manja perhatiannya semula. Sementara bagi Ridza pula; dia sudah tidak sabar mahu bergurau manja dengan Zaliya. Memadu kasih bagi mengisi masa sepanjang bulan madu mereka.

            Ridza tersenyum lagi. Jika Zaliya tidak mahu mulakan; biar dia yang mulakan dahulu. Apabila teringatkan ‘kenakalan’ Zaliya menggodanya malam tempoh hari. Terasa hatinya itu tidak sabar pula. Mahu melihat isterinya itu dalam gaun nipis yang menggoda!.

            Ridza bangun dari duduknya di kerusi. Zaliya yang sedang sibuk mengemas pinggan mangkuk di dapur dihampiri. Dia tahu Zaliya sengaja mengelak malah dia tahu wanita itu terlalu malu. Sejurus berdiri hampir dengan Zaliya; Ridza paut pinggang Zaliya lalu ditarik ke dalam dakapannya. Terkejut Zaliya dengan tindakan spontan Ridza. Dek kerana terlalu terkejut; pantas sahaja kedua-dua tangannya memaut lengan Ridza untuk melerai pautan kemas itu.

            “Abangg…” Seru Zaliya kurang selesa. Bukan dia tidak suka cuma hatinya itu masih tersisa dengan rasa malu.

            “Emm…hari tu bukan main Liya goda abang. Sekarang buat-buat malu pula.” Usik Ridza perlahan di telinga Zaliya.

            Berona merah wajah Zaliya mendengarkan kata-kata Ridza. Usikan nakal itu disalah tafsir pula dengan sindiran halus. Lengan Ridza yang melingkar kemas di pinggangnya dicubit geram; namun masih terselit kemanjaan di situ.

            “Aduh! Sakitla sayang.” Kata Ridza dengan nada yang dibuat-buat.

            “Padan muka.” Sahut Zaliya.

            “Daripada sayang cubit tangan abang macam tu; lebih baik cubit hati abang ni dengan sentuhan Liya.” Ridza tambah mengusik.

            Zaliya pantas merungkai tangan Ridza. Dia kemudiannya berjalan laju meninggalkan Ridza. Namun belum sempat dia berlalu; Ridza sudah terlebih dahulu memaut tangannya.

            “Malam ni Liya tak boleh lari dari abang.” Kata Ridza romantis.

            Zaliya yang sudah serba salah sudah berubah riak. Aduh; kenapalah hati ni rasa malu sangat walhal hari tu aku yang beria-ia goda dia; kata Zaliya dalam hati.

            Zaliya tidak membalas kata-kata Ridza sebaliknya dia berlari anak menuju ke tingkat atas dan Ridza pula yang tidak faham dengan isi hati Zaliya mengejar dari belakang.

            Zaliya pantas masuk ke bilik tergesa-gesa lalu menutup pintu sebelum sempat Ridza menurut. Tubuhnya disandar ke pintu yang tertutup rapat. Kenapalah dengan hatinya itu. Dia mahu tapi dia malu!.

            “Liya; bukaklah pintu ni…” panggil Ridza. Hairan dengan tindakan Zaliya yang tiba-tiba berubah laku. Berlainan pula Zaliya malam itu dengan Zaliya yang menggodanya beberapa malam sebelum ini. Sejujurnya dia rindukan Zaliya yang begitu; yang tidak takut menggoda. Yang nakal mengusik naluri lelakinya.

            “Liya…Liya pun tahu kan…abang lelaki…mana boleh abang tahan terutama selepas Liya goda abang malam tu.” Kata Ridza dari luar bilik. Susah juga kalau Zaliya masih berkelakuan begitu. Runsing pula hatinya kalau hubungannya berterusan begitu. Pening kepala Ridza!

            Ridza hanya berdiri di luar pintu. Menunggu balasan kata dari Zaliya. Namun tiba-tiba pintu bilik itu dibuka oleh Zaliya. Berdiri Zaliya di hadapannya dengan wajah yang memerah. Dan yang paling mengejutkan; Zaliya sudah berpenampilan seksi!; memakai gaun tidur pemberiannya. Dalam hati Ridza tersenyum.

            Zaliya pantas menarik tangan Ridza masuk ke dalam bilik. Dalam malu dia mahu. Dalam takut dia berani. Dalam debar dia tidak sabar! Sementara Ridza sudah tersenyum lebar. Melihatkan tingkah Zaliya yang berubah tiba-tiba. Pucuk dicita ulam mendatang. Dia hanya mahu memujuk tetapi Zaliya pula sudah sedia mahu memberi.

            Ridza hanya memerhatikan Zaliya yang sudah menarik tangannya ke katil. Girang hatinya sudah tidak dapat dia gambarkan. Sudah kembalikah Zaliya yang ‘nakal’ itu? Kalau benar maka hatinya itu melonjak kegembiraan.

            Ridza terkejut apabila Zaliya tanpa isyarat menolak tubuhnya sehingga rebah ke tilam. Isterinya itu kemudiannya meliriknya dengan pandangan menggoda. Lalu berbaring di sisinya. Ridza pula yang sudah terasa berdebar-debar dengan keberanian isterinya itu. Dan tambah terkejut lagi apabila Zaliya memain-mainkan jemari ke dadanya lalu membuka satu-persatu butang kemejanya. Degupan jantung Ridza berdegup bukan dua kali ganda malah berganda-ganda lajunya!. Zaliya yang pemalu itu tiba-tiba bertukar berani!.

 

Bunyi jam loceng dari telefon mengejutkan Ridza yang lena tertidur. Dia pantas mengerling ke arah Zaliya yang masih lagi tidur lena di atas dadanya. Hangat tubuh Zaliya membuatkan dia rasa malas mahu bangun dan menyucikan diri. Serasa mahu terus-terusan dipeluk Zaliya begitu. Kenangan manis bersama Zaliya terimbau kembali sehingga membungakan senyum di bibirnya. Zaliya memang nakal!. Menggoda sehingga dia jadi cair dan kaku dalam masa yang sama!

            ‘Liya..dah subuh.” Kejut Ridza lembut. Rambut Zaliya yang penuh di dadanya ditarik dengan jari jemari ke belakang kepala Zaliya. Kepala Zaliya juga dialihkan supaya tangannya yang dijadikan alas tidur Zaliya hilang kebas.

            Zaliya bukakan matanya perlahan-lahan. Dia hanya memerhatikan tubuh Ridza bangkit dari perbaringan lalu menarik tuala di sisi katil untuk menutupi tubuhnya yang terdedah. Matanya itu tidak boleh dilarikan dari memandang tubuh Ridza. Masih terasa hangatnya tubuh Ridza yang menjadi alas tidurnya..

            “Kalau Liya nak…abang masih boleh untuk satu pusingan lagi.” Usik Ridza apabila perasan akan lirikan mata Zaliya.

            Zaliya hanya buntangkan matanya. Pantas dicapai bantal Ridza lalu dibaling ke arah suaminya itu. Malu apabila Ridza mengungkit apa yang terjadi malam tadi.

            “Bukan main nakal isteri abang kan…” Ridza tambah mengusik.

            “Abangggg…” Kata Zaliya meleret. Malu bila hal itu dibangkit. Memang dia akui yang dia terlebih nakal menggoda Ridza. Pantas tangannya mencapai bantal lain lalu membaling Ridza untuk kali kedua.

            “Okey..okey..abang dah lambat ni..nak mandi dulu.” Kata Ridza seraya melangkah masuk ke dalam bilik air dalam ketawa kecil. Kalau melayan Zaliya entah bila dia boleh mandi.

            Zaliya hanya merengus. Tidak puas hati dengan tingkah Ridza yang seolah-olah menyindirnya pula. Sudahlah dia malu; Ridza pula buat-buat tidak faham.

 

Ridza memerhatikan Zaliya yang sedang sibuk menghidang makanan di meja makan. Tindak tanduk Zaliya diperhatikan penuh minat. Semenjak bangun awal pagi tadi; Zaliya seolah-olah malu-malu dengannya. Dan waktu itu dia terasa ingin mengusik Zaliya pula. Teringatkan kenakalan isterinya malam tadi membuatkan dia rasa ingin mencetuskan keromantisan mereka lagi.

            Ridza pandang tepat ke wajah Zaliya walaupun jelas Zaliya masih melarikan anak mata dari memandangnya. Dan apabila Zaliya berlalu ke dapur semula; Ridza turut membuntuti Zaliya. Entah kenapa tingkah Zaliya itu cukup menarik perhatiannya. Berbeza dengan Nazirah yang memang tidak pernah bereaksi begitu. Nazirah cukup selamba. Tidak malu-malu begitu walaupun pada awal usia perkahwinan mereka.

            Sementara Zaliya sudah keresahan dengan lirikan mata Ridza. Dia tahu Ridza merenungnya. Dan dia amat malu kerana tingkah beraninya menggoda Ridza malam semalam. Dia tahu Ridza masih memikirkan tentang kenakalannya kerana dia juga sedang memikirkan perkara yang sama!

            Zaliya sendukkan nasi goreng ke dalam mangkuk besar. Dia kemudiannya berpaling untuk menghantar makanan ke meja makan namun langkahnya mati apabila Ridza berdiri betul-betul dibelakangnya.

            “A..a..abang.” Katanya gugup. Entah kenapa tiba-tiba hatinya berdebar.

            Ridza hanya tersenyum nakal. Tidak membalas mahupun mengeluarkan sepatah kata. Hanya senyuman yang menghiasi bibirnya menanggapi kegugupan Zaliya.

            “Liya nak hantar ni ke depan.” Kata Zaliya serba salah. Seolah-olah dia dihukum dengan senyuman dan lirikan mata Ridza.

            Sekali lagi Ridza tersenyum nakal. Mahu menguji sejauh mana Zaliya ingin mempamirkan malu kepadanya. Bukankah mereka sudah menghabiskan malam bersama? Untuk apa lagi Zaliya masih malu-malu begitu.

            “Liya nak lalu ni.” Kata Zaliya apabila Ridza menghalang laluannya.

            Ridza yang tersenyum nipis pantas menyambut mangkuk yang berisi nasi goreng itu lalu di letakkan di meja dapur basah disebelahnya. Namun matanya masih tidak lari dari merenung wajah Zaliya. Dan senyumnya masih terukir nakal di bibirnya.

            Zaliya yang terperanjat sudah kaku. Apa lagi yang ingin Ridza lakukan. Dia sudahlah masih tersisa dengan rasa malu; Ridza masih mahu mengusik pula.

            Tanpa suara Ridza mendekatkan tubuhnya ke tubuh Zaliya sehingga menyebabkan isterinya itu mengundur ke belakang. Namun semakin Zaliya mengundur; semakin Ridza mendekat.

            “Abang…Liya nak sendukkan nasi tu.” Ujar Zaliya sambil menunduk ke bawah. Berharap Ridza tidak berlebihan mengusiknya.

            Ridza masih diam. Tubuhnya semakin mendekat tatkala Zaliya mengundur dan apabila tubuh Zaliya bersatu dengan dinding. Ridza tergelak besar. Kelakar melihat reaksi wajah Zaliya yang sudah seperti cacing kepanasan.

            “Amboi; bukan main malu-malu lagi. Semalam abang tengok nakal sangat.” Kata Ridza dalam ketawa yang masih bersisa. Tidak menyangka malu Zaliya sudah berada di puncak.

            “Abanggg….” Berona merah wajah Zaliya. Tangannya secara automatik menumbuk dada Ridza.

            “Jahat!.” Sambungnya. Berkali-kali dia tambah menumbuk dada lelaki itu.

            Ridza sambung ketawa melihatkan wajah Zaliya yang merah. Tangan Zaliya yang masih menumbuk dadanya ditangkap cepat. Bukan kerana berasa sakit tetapi kerana berasa geram dengan kemanjaan isterinya itu.

            Ridza dongakkan wajah Zaliya sehingga memandang wajahnya.

            “Tak perlu lah sampai malu-malu macam ni sebab abang suka bila Liya nakal. Liya buat abang sesak nafas. Kalau lama-lama boleh buat abang sasau tau.” Usik Ridza romantis. Seketika kemudian dia tautkan bibirnya dengan bibir Zaliya.

            Zaliya yang hilang dalam belaian Ridza hanya membiarkan bibirnya dipagut lembut. Terasa bahagia dimanja-manja begitu.

            “Kalau Liya nak tahu; Liya ni racun…” kata Ridza perlahan selepas bibir Zaliya dilepaskan.

            Sementara Zaliya tiba-tiba rasa terkejut. Racun?. Apakah bermaksud buruk atau baik? Soalnya dalam hati.

            ‘Tapi Liya jugalah penawar.” Sambung Lelaki itu.

            Zaliya yang berteka teki sebentar tadi mengukir senyum perlahan-lahan.

            “Maksud abang?” Soalnya manja. Mahu tahu apa sebenarnya maksud suaminya itu.

            Ridza tersenyum lagi. Kemanjaan Zaliya terasa menganggu gugat naluri lelakinya.

            “Maksud abang; Liya boleh jadi racun tapi dalam masa yang sama boleh jadi penawar.” Jawab Ridza.

            Sementara Zaliya naikkan keningnya tinggi. Masih tidak faham maksud suaminya.

            “Liya tak faham.” Kata Zaliya.

            Ridza tersenyum kecil. Polos wajah Zaliya menyebabkan dia terasa seperti berbicara dengan anak kecil pula.

            “Kalau Liya marah lama-lama pada abang; kemarahan Liya tu umpama racun yang boleh membunuh perasaan abang ni tapi dalam masa yang sama; Liya jugalah penawar kepada racun tu. Jadi kalau boleh abang tak nak Liya pilih untuk jadi racun. Sebab abang takut hati dan perasaan abang ni mati tanpa penawar.” Terang Ridza sungguh-sungguh. Kerut di wajah Zaliya cukup menunjukkan yang isterinya itu tidak  pandai apabila dia berkias bicara.

            Zaliya tersenyum sebaris. Pantas tangannya menumbuk dada Ridza sekali lagi. Malu pula bila Ridza bermadah-madah begitu dengannya.

            “Sekarang Liya pilih; nak jadi racun ke penawar?” Soal Ridza nakal.

            Sekali lagi Zaliya cuba menumbuk manja dada suaminya. Lagi mau tanya; sudah tentulah aku nak nak jadi penawar; bisiknya sendiri.

            Ridza tangkap tangan Zaliya sebelum sempat penumbuk kecil itu menyentuh dadanya.

            “Ingat abang ni konkrit ke? Suka-suka hati Liya nak tumbuk. Tumbuk sekali lagi; kita sarapan atas katil dan Liya jadi hidangan abang.” Usik Ridza lagi.

            Zaliya yang terperanjat membuntangkan matanya besar.

            “Abanggg…” ucapnya panjang dan sekali lagi tangannya tanpa sengaja menumbuk dada Ridza.

            “Abang dah bagi amaran tadi.” Kata Ridza seraya mencempung tubuh Zaliya.

            Zaliya pula sudah tergamam. Ridza memang nekad!

            “Bang; Liya nak sarapan la.” Kata Zaliya yang sudah didukung menuju ke tangga.

            “Kita sarapan atas katil.” Ucap Ridza selamba. Namun masih ada keromantisan di situ.

            Sementara Zaliya sudah kaku. Ucapan Ridza umpama bisa yang melumpuhkan segala urat nadinya. Mengalir dan membius segala rasa dan meninggalkan bisa cinta yang terlalu kuat untuk diusir pergi.

 

Zaliya hanya menjeling tajam ke arah Ridza yang masih terbaring di atas katil. Geram pula dia rasakan pada Ridza yang mengubah rancangan sarapan mereka pagi itu. Tambah geram lagi bila dia terpaksa mandi dan membasahkan rambutnya untuk kali yang kedua hari itu. Sementara Ridza hanya mengenyit nakal matanya tatkala Zaliya memandangnya.

            Thanks sayang. Sarapan paling manis.” Ucapnya mengusik.

            “Dah la tu; bangun cepat. Mandi. Lepas tu kita sarapan sama-sama.” Balas Zaliya geram walhal dia juga turut memberi respon positif tadi.

            “Abang rasa macam nak second round pulak la.”  Gurau Ridza sambil tersenyum nakal.

            “Gatal.” Balas Zaliya antara dengar dan tidak.

            “Gatal dengan Liya tiada salahnya.” Balas Ridza selamba.

            Zaliya buat muka geram. Ridza ni memang benar-benar tak faham. Kalau berbalas kata pasti tidak mahu kalah; terutama bila berkaitan bab-bab begitu. Zaliya mara; mahu menarik selimut Ridza yang melitupi tubuhnya yang tidak dibaluti apa-apa. Terlanjur sudah nakal; biar dia tunjukkan lagi tingkah nakalnya itu. Biar Ridza pula yang terkena dengannya.

            Zaliya baru berkira-kira mahu menarik selimut Ridza namun deringan dari telefon Ridza mematikan perbuatannya. Sementara Ridza raih telefon yang sentiasa bersamanya itu lalu menjeling nama pemanggil. Seketika kemudian dia pandang sekilas pada Zaliya di tepi katil. Ridza pantas bangun dan menarik selimut supaya menutupi pinggangnya ke bawah. Dia berjalan mengheret selimut keluar ke balkoni bilik. Sempat dikerling Zaliya untuk kali kedua. Dan apabila mata mereka bertentang; Ridza tarik pintu gelansar lutsinar itu. Sejurus itu dia menjawab telefon.

            Zaliya hanya memerhatikan Ridza yang berdiri membelakanginya. Entah kenapa dia tiba-tiba berasa cemburu. Cemburu kerana dia tahu panggilan itu dari Nazirah; isteri pertama Ridza. Walaupun dia tahu Nazirah turut punyai hak yang sama seperti dia. Malah mungkin hak Nazirah melebihi haknya lantaran wanita itu merupakan isteri pertama Ridza dan dia pula hanya isteri kedua. Terasa janggal juga apabila memikirkan letak duduk dirinya dalam rantaian rumahtangga itu. Selalunya orang akan beranggapan; isteri kedua itu perampas suami isteri pertama namun hakikat yang berlaku pada dirinya adalah sebaliknya. Dia dimadukan tanpa dia sendiri tahu!

            Zaliya mengeluh seketika; menjadi isteri kedua bukanlah pilihannya lantaran gelaran itu selalunya membawa pandangan serong masyarakat kepada wanita yang menyandang gelaran isteri kedua sepertinya. Namun memikirkan yang dia juga tidak tahu letak duduk perkara sebenar menyebabkan dia lega sedikit. Sekurang-kurangnya dia bukan dengan sengaja mahu merampas Ridza dari Nazirah walaupun dia sendiri tidak faham dengan hitam putih hubungan lelaki itu dengan isteri pertamanya.

            Lama berfikir Zaliya ambil keputusan untuk turun ke tingkat bawah. Memerhatikan Ridza bergayut dengan telefon hanya akan mengundang fitnah dalam hatinya. Biar sahaja dia sibukkan diri menyediakan sarapan yang tertangguh. Sekurang-kurangnya perhatiannya dapat dilarikan dari memikirkan Ridza dan Nazirah.

            Lama menunggu Ridza; Zaliya bergerak ke ruang tamu yang menempatkan televisyen. Pantas tangannya meraih alat kawalan jauh tv lalu menghidupkan tv di hadapannya. Leka menonton tv sehingga Zaliya terkejut dengan kehadiran Ridza yang tiba-tiba.

            “Jom sarapan.” Ajak Ridza seraya berjalan mendahului.

            Zaliya bingkas bangun dan membuntuti Ridza. Walau dalam hatinya masih belum boleh berhenti dari memikirkan Nazirah namun dia kawal rasa hatinya itu. Cuba membuang cemburu yang bertamu kerana dia tahu Nazirah masih punyai hak ke atas Ridza kerana mereka berkongsi suami.

            Zaliya sendukkan nasi goreng yang sudah dipanaskan seawal turun tadi. Dia hanya diam tanpa bicara. Entah kenapa terasa bisu bibirnya mahu memulakan bicara.

            Ridza yang perasan dengan kelainan tingkah Zaliya itu hanya memerhatikan isterinya dari hujung mata. Dia tahu Zaliya tentu sedang memikirkan pemanggil tadi. Dari lirikan mata Zaliya semasa dia ke balkoni bilik tadi; dia tahu dalam hati Zaliya ada rasa cemburu yang bertamu. Walaupun Zaliya tidak memberitahu namun riak wajah isterinya itu cukup mudah di baca.

 

Ridza labuhkan duduknya di sebelah Zaliya usai bersarapan. Keruh di wajah Zaliya membuatkan ada senyum tersungging di hujung bibirnya. Tahu yang Zaliya sebenarnya cemburu tetapi tidak dengan terang mengakui kepadanya.

            “Liya cemburu?” Soal Ridza dalam senyum yang disimpan. Andai benar telahannya maka dia cukup berasa gembira. Itu petanda Zaliya sudah mula jatuh hati padanya dan mungkin juga sudah berputik cinta di hati isterinya itu untuknya kerana pada dasarnya perkahwinan mereka tidak dibina atas tiket cinta dan mencintai.

            “Tak.” Jawab Zaliya pendek. Walhal hatinya itu merasakan sebaliknya.

            “Liya ni degil juga kan.” Ridza tersenyum nipis. Matanya itu sengaja ditalakan ke wajah Zaliya yang dia kira sedang pura-pura menfokuskan perhatian pada kaca tv.

            Zaliya diam tidak membalas kata-kata Ridza. Malas mahu membicarakan soal hati dan perasaannya kerana memang sudah ditakdirkan dia berkongsi suami dengan wanita lain. Cemburu itu memang tidak dapat dielakkan. Wujud diantara dirinya dan Nazirah.

            “Kalau cemburu kata cemburu. Jangan terlalu ego.” Ucap Ridza dalam senyuman. Dia mahu menguji hati Zaliya. Sejauh manakah isterinya itu mampu menyembunyikan perasaannya itu.

            “Liya tak cemburu.” Tukas Zaliya senada. Namun matanya masih tidak dilarikan dari kaca tv walaupun sebenarnya fikirannya tidak di situ.

            “Erm..kalau tak cemburu banguslah. Maklumlah isteri abang kan ada dua; jadi sayang dan cinta abang tu pun kena la bahagi dua. kalau Liya tak cemburu; mudah sikit abang nak melepas rindu pada isteri pertama abang.” Balas Ridza menguji. Air wajah Zaliya direnung lama. Ingin mencari kelainan pada riak wajah itu dengan tutur bicaranya.

            “Itu hak abang.” Ujar Zaliya serius. Buat-buat tidak peduli walhal dalam hatinya itu ada cemburu dan marah yang bergabung menjadi satu.

            “Betul jugak tu. Itu kan hak abang.” Balas Ridza selamba. Ketawa yang ingin meletus disimpan rapi kerana dari air muka Zaliya dia tahu Zaliya marah dan cemburu. Tapi sengaja dia ingin membakar perasaan isterinya itu. Melihatkan Zaliya masih mempertahankan egonya; dia rasa ingin menguji  hati isterinya itu lebih jauh.

            Ridza pantas meraih telefon bimbit yang diletakkan di meja tengah ruang tamu itu.

            “Abang nak call Zirah la; tiba-tiba rasa rindu pulak.” Kata Ridza sambil menekan beberapa nombor di keypad telefonnya.

            Sementara Zaliya sudah berasa panas hati. Dia tidak kisah jika Ridza ingin melepas rindu pada isteri pertamanya cuma dia marah apabila Ridza lakukan begitu di hadapannya. Marah atau cemburu? Zaliya sendiri keliru.

            “Hello sayang; buat apa tu?” Kata Ridza romantis sekaligus membakar perasaan Zaliya yang mendengar.

            “Emm….abang sihat-sihat je cuma terlalu rindu pada sayang.” Sambung Ridza sambil menjeling Zaliya yang sudah berubah riak di sebelahnya.

            “Malam ni?. Tak boleh la sayang. Abang kan tengah bulan madu ni. Kalau sayang dah rindu sangat pada abang; balik nanti kita terus jumpa tapi sayang kena janji; masak makan malam yang best untuk abang. Dan yang penting; lewat malam tu abang nak special supper dari sayang…” Ucap Ridza lagi dalam lagak romantis.

            Zaliya yang sudah hilang fokus pada kaca tv semakin diamuk rasa cemburu. Romantis benar Ridza melayan isteri pertamanya. Dan dia cemburu dengan semua ucapan romantis lelaki itu.

            Tanpa berfikir panjang Zaliya merampas telefon bimbit Ridza. Pantas dilekapkan ke telinganya. Dia mahu memutuskan perbualan itu walaupun dia tahu dia tidak berhak namun rasa cemburu menguasai hatinya. Membuatkan dia rasa perlu untuk dia lakukan begitu.

            “Hello.” Sapa Zaliya keras. Mahu menerang yang dia turut punyai hak ke atas Ridza dan dia tidak mahu bulan madunya diganggu oleh wanita itu.

            “Hello.” Sapa Zaliya lagi namun senyap. Tiada jawapan dari orang dari sebelah sana.

            Pecah ketawa Ridza melihatkan perlakuan Zaliya. Gelak yang disimpan sejak Zaliya berubah riak; saat Zaliya merampas telefon itu dari tangannya.

            Zaliya yang faham dengan  gelak Ridza pantas bawa telefon bimbit itu ke ruang matanya. Namun yang dijamah matanya hanyalah skrin home yang tidak diusik pun. Tahu yang dia sudah dipermainkan oleh Ridza.

            “Cemburu juga rupanya Liya ni.” Sindir Ridza dalam ketawa yang masih bersisa. Terasa kelakar kerana Zaliya tertipu dengan lakonannya bercakap dengan Nazirah sedangkan dia tidak membuat panggilan pun.

            “Menyampah!.” Kata Zaliya dalam nada merajuk. Pantas dia bangun untuk meninggalkan Ridza yang masih tersisa dengan ketawa yang seolah-olah mengejeknya pula.

            “Liya; nanti dulu.” Ridza tarik tangan Zaliya yang melintasinya sehingga Zaliya terduduk di ribanya.

            “Cemburu tu tandanya sayang. Marah tu tandanya cinta. Sekurang-kurangnya sekarang abang tahu sayang dan cinta Liya hanya untuk abang.” Ucap Ridza romantis. Pipi Zaliya dielus lembut. Menzahirkan perasaan sayang dan cintanya yang turut mula berputik pada Zaliya.

            Zaliya jelingkan matanya manja. Ucapan romantis Ridza benar-benar membuatkan dia cair.

            “Abang dan Zirah dah tinggal sejarah. Mungkin dulu abang pernah cintakan dia tapi sekarang cinta abang dah beralih arah pada Liya. Dan abang harap semoga Liya boleh kekalkan cinta ni sebab abang tak nak cinta abang beralih pula pada perempuan lain. Cukuplah pada Liya sorang je.” Sambung Ridza. Dia hanya mahu cinta yang baru berputik itu kembang mekar dan benar-benar berharap cintanya itu tidak beralih arah sebagaimana cintanya kepada Nazirah yang sudah beralih arah kepada Zaliya. Harapannya; walaupun Zaliya bukan orang pertama; namun dia mahukan Zaliya menjadi orang yang terakhir dalam hatinya.
P/s-harap semua suka la hendaknya...

20 comments:

  1. Omg !!!!!! Suka sgt!!!! Sweet giler<~~ nk lagi Babak-2 sweet diorang,,,

    ReplyDelete
  2. Oksigen ! Oksigen ! Oksigen !

    Lapanbelaskali pitammmm....heeee

    Bolehhhhh x nk sengihhhhhhh jerrrr..hahaha :-P

    Ridza+ Nana = RIDZANA ~~> CUN

    Lebiu ketat2 laaa kak tulip

    Alaina a.k.a nana

    ReplyDelete
  3. Sweatttt.... sukaaaaaaa
    Walawehhhhhh teramat duka..
    Jahat haiqal membawa hikmah pd hubungan meke... awwwww :-)

    ReplyDelete
  4. amboiiiii terlebih gula cik tulip..hehehe

    ReplyDelete
  5. Sesuatu yg baru dlm pnulisn cik tulip...isteri yg pd mulanya bgitu kecewa brubh demi sebuah tjwb...suami yg mnikahi isteri tnpa rasa cinta brubah mncintai dgn spenuh hati...moga kbhagian mnjdi mlik mereka..

    ReplyDelete
  6. Aduhai Cik Tulip...copot jantungku..hihihi..besttt...sweetttt sangat..baca sambil tersenyum....

    ReplyDelete
  7. Cayal ah cik tulip....

    ReplyDelete
  8. kali neh n3 u wat akk tersenyum simpul dek tulip...bile dh halal segala tanggung jawab menjurus pd pahala yg di janji ALLAH.so usah lh menolak pahala biar pun kawin terpaksa tampa cinta or ditipu..tugas isteri wajib melayan suami...jgn abai kn hingga hubby wat benda yg di murka ALLAH...mmg sengaja lh tempah neraka jahanam!!!so selagi kite halal disisi nyer kendali lh ngan redha n iklas pasti same2 dapat rase bahgia nyer..tu pn liya dh pandai simpan rase cemburu di hati..itu lh syg itu lh cinta itu lh kasih usah nafi kn...best sesangt...

    ReplyDelete
  9. sesak nafas hana...haha. n3 ni pling sweet!
    nak lg n3 yg sweet2 mcm ni yer.. terbaek ! :D
    -HANA-

    ReplyDelete
  10. wowww.... best gilerrr... suwiitttt

    ReplyDelete
  11. suka..suka sgt2..pandai cik tulip garap..
    part lepas rindu tu terbaeeekkk
    zaliya yg nakal!!x menahan la ridza tuhh
    kesian nasi grg tu asik kene panas..hahaha
    mcm tu la cik tulip..selang seli ngan hots2 sometimes
    cerah bijik mata baca..
    eh bila nk cerai si zirah tu..dh la dpt ank mata biru..jahat betul itu pompuan..me dont likeeee

    ReplyDelete
  12. liya malu-malu kucing abang ridza suker...luah kan perasaan agar tiada ragu lagi. walau bagaimana pun permulaan nyer cari lah jalan penyesuaian agar bahagia jadi milik kalian.

    --za--

    ReplyDelete
  13. OMG! sweetnyaaa . blushing sorang-2 bile bace . cepat lahh sambung. tak sabar nak tahu sambungan ..

    ReplyDelete
  14. malu3!!huhu..
    hahaha...

    ReplyDelete